Breaking News

Mayjen Dudung Diangkat Jadi Pangkostrad

Mayjen Dudung Diangkat Jadi Pangkostrad
Mayjen TNI Dudung Abdurachman mendapatkan promosi mutasi untuk menjabat Pangkostrad. (ANTARA FOTO)

ACEHSTANDAR.COM - Mayjen TNI Dudung Abdurachman mendapatkan promosi mutasi menjadi Panglima Komando Cadangan Strategis Angkatan Darat (Pangkostrad). Dudung sebelumnya menjabat sebagai Pangdam Jaya.

Promosi jabatan Dudung telah dikonfirmasi oleh Pusat Penerangan (Puspen) TNI, Selasa (25/5).  Dengan promosi tersebut, pangkat Dudung pun akan naik jadi letnan jenderal atau bintang tiga.

Dudung menggantikan Pangkostrad sebelumnya, Letjend TNI Eko Margiyono. Kini Eko Margiyono dipromosikan sebagai Kasum TNI menggantikan Ganip Warsito yang baru dilantik sebagai Kepala BNPB. 

Selama menjabat Pangdam Jaya, Dudung dikenal terdepan dalam mengawal pemerintah RI yang telah memutuskan Front Pembela Islam (FPI) jadi organisasi terlarang.

Pada November 2020 silam, Dudung memerintahkan prajurit Kodam Jaya untuk mengawal dan membantu kepolisian serta Satpol PP menurunkan atribut-atribut FPI serta baliho bernuansa Rizieq Shihab di wilayah ibu kota RI. Itu pun termasuk di wilayah Petamburan yang dikenal sebagai markas FPI sejauh ini.

Kemudian, pada tahun ini, nama Dudung kembali mencuat setelah mengeluarkan ancaman keras terhadap para penagih utang (debt collector) yang kerap beroperasi dengan kekerasan di wilayah Jakarta. Ketegasan itu dilayangkan Dudung setelah salah satu prajurit Kodam Jaya membantu seorang pengendara yang dikepung segerombolan debt collector di Jakarta Timur.

Sebelumnya Dudung resmi memimpin Kodam Jaya sejak dimutasi Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto pada 27 Juli 2020. Ia menggantikan Mayjen Eko Margiyono yang dipromosikan jadi Pangkostrad lalu naik pangkat jadi Letnan Jenderal.

Dudung yang merupakan lulusan Akademi Militer tahun 1988 itu mulanya dikenal sebagai prajurit dari satuan infanteri atau baret hijau.

Sebelum menjabat sebagai Pangdam Jaya, Dudung pernah mengemban sejumlah jabatan di berbagai tingkatan pangkat. Ia diketahui pernah menjabat Dandim 0406/Musi Rawas hingga Dandim 0418/Palembang.

Kemudian pada 2011, Dudung dimutasi dan menjabat sebagai Aspers Kasdam VII/Wirabuana. Setahun berselang, Dudung lantas menduduki jabatan Danrindam II/Sriwijaya.

Setelahnya, Dudung dimutasi menjadi Komandan Detasemen Markas (Dandema) Mabes TNI. Lalu, pada 2015, Dudung menjabat sebagai Wakil Gubernur Akademi Militer.

Satu tahun kemudian, Dudung ditunjuk menjadi Staf Khusus Kepala Staf TNI AD. Posisi tersebut dijabat Dudung selama satu tahun, sebelum akhirnya dimutasi menjadi Waaster KSAD.

Pada 2018, Dudung kembali ke Akademi Militer untuk menjabat sebagai gubernur. Lepas dari jabatan Gubernur Akmil itu, dia pun menjabat Pangdam Jaya/Jayakarta menggantikan Eko Margiyono yang dipromosi jadi Pangkostrad.

Dengan demikian, sekali lagi Dudung menggantikan posisi yang ditinggalkan Eko Margiyono.

Sumber:CNN Indonesia