Breaking News

Pegawai KPK Tunjukan Solidaritas, Mardani Ali Sera: Apa Sih Fungsi Dewas KPK Kok Diam Saja?

Pegawai KPK Tunjukan Solidaritas, Mardani Ali Sera: Apa Sih Fungsi Dewas KPK Kok Diam Saja?

ACEHSTANDAR.COM  - Politikus PKS, Mardani Ali Sera, ikut buka suara soal 75 pegawai KPK yang dinonaktifkan.

Sebanyak 75 pegawai KPK dinonaktifkan karena tak lolos Tes Wawasan Kebangsaan (TWK) sebagai salah satu persyaratan menjadi ASN dan menarik perhatian Mardani Ali Sera.

Hal tersebut disampaikannya dalam akun Twitter pribadinya @Mardanialisera.

"Beberapa pekan ini, kekuatan KPK terus dikoyak & dibuat lemah," ujarnya Minggu 30 Mei 2021 dikutip PikiranRakyat-Cirebon.com.

Ia beranggap seharusnya Presiden dan Dewan Pengawas (Dewas) KPK bergerak cepat untuk membantu pertahanan KPK.
Lalu ia pun mempertanyakan fungsi Dewas karena dianggap hanya diam saja.

"Seharusnya fungsi Presiden & Dewas KPK bisa bergerak cepat menguatkan," ujarnya.

"Apa sih fungsi Dewas kok diam saja?" sambungnya.

Mendengar ribuan pegawai KPK mengadakan aksi solidaritas, Mardani Ali Sera pun meng- apresiasikannya.

"Saya apresiasi pegawai KPK kompak perkuat KPK bersama aktifis- aktifis & rakyat Indonesia, #skandalNasionalKPK," katanya.

Tangkap layar unggahan Mardani Ali Sera Twitter.com/mardanialisera

Menurutnya, bersatunya masyarakat dan lembaga anti korupsi dapat menjaga kekuatan KPK menghadapi badai yang sedang menerpa.

"Bersatunya masyarakat & lembaga anti korupsi bisa menjadi penjaga tegaknya kekuatan KPK menghalau badai yang menerpa," bebernya.

"Termasuk gerakan penyelamatan dari para "alumni" pegawai/pimpinan KPK. #savekpk @febridiansyah," tutupnya.

Sebelumnya, Mantan Juru Bicara KPK, Febri Diansyah menyebutkan ribuan pegawai KPK menunjukan solidaritasnya untuk 75 pegawai KPK yang dinonaktifkan.

"UPDATE TWK Sampai Minggu (30 Mei 2021) pagi ini, Pk.09.05 WIB, bertambah terus jadi 693 Pegawai KPK nyatakan solidaritasnya untuk #75PegawaiKPK," ujarnya Minggu 30 Mei 2021.

Ia menyebutkan ribuan pegawai KPK tersebut menolak penyingkiran pegawai KPK yang berintregritas.

Bahkan Febri Diansyah menyebutkan ribuan pegawai tersebut tidak terjebak dengan narasi adu domba.

"Mereka menolak penyingkiran Pegawai KPK berintegritas & tidak terjebak dengan narasi adu domba," ujarnya dikutip  PikiranRakyat-Cirebon.com dalam akun Twitter @febridiansyah.
Febri Diansyah beranggap Tes Wawasan Kebangsaan tersebut bermasalah.

"Kita paham, ini bukan tentang lulus atau tidak, tapi tes yang bermasalah," sambungnya.

"Mereka tergerak hatinya & paham rentetan upaya menyerang dan menghancurkan KPK terus terjadi," sambungnya.

Sumber: PR-Cirebon